Wednesday, 20 June 2012

SAYANG MENYAYANGI



Adakah kita saling sayang menyayangi sesama kita? 

Adakah kita sentiasa mendoakan kesejahteraan dunia dan akhirat kepada seluruh orang mukmin?

Adakah kita sayangkan saudara kita sepertimana kita sayangi diri kita sendiri? 

Adakah kita tidak mahu melihat saudara kita menderita sepertimana kita sendiri tidak mahu hidup menderita?

Tepuk dada tanya iman kerana kesempurnaan iman itu dikaitkan dengan sifat saling sayang menyayangi. 

Rasa bersama dan menyatakannya melalui ungkapan dan reaksi gerak badan memang diajarkan oleh Rasulullah SAW.

Contohnya :

~  saling memberikan hadiah walaupun kecil 

~ sentiasa berterima kasih

~ ziarah-menziarahi 

~ saling membantu dan berkongsi suka-duka 

~ bertakziah/bersimpati apabila ditimpa malapetaka

Islam menggalakkan umatnya agar kasih-mengasihi sesama sendiri sepanjang waktu dan bukannya menetapkan pada hari-hari tertentu atau berkala, seperti hanya pada hari ibu atau pada hari bapa baru hendak membawa ibu atau bapa kita keluar makan misalnya. 

Islam juga menetapkan jika kita tidak bertegur sapa sesama saudara Islam selama tiga hari berturut-turut, hukumnya adalah haram. 

Berkasih sayang dalam Islam tidak terhad kepada golongan tertentu sebaliknya meliputi semua pihak tetapi keutamaan hendaklah diberikan kepada keluarga terdekat kita sendiri dahulu, dimulai dengan ibu bapa, suami isteri, keluarga, saudara Muslim dan akhirnya seluruh manusia.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment